Showing posts with label Luar Negara. Show all posts
Showing posts with label Luar Negara. Show all posts

Doktor keluarkan 5kg barang kemas & syiling dari perut pesakit

Doktor keluarkan 5kg barang kemas & syiling dari perut pesakit

Barang Kemas Dalam Perut

Pakar bedah di India terkejut selepas mereka mengeluarkan barang kemas dan syilling bernilai RM271,911.20 dari perut seorang pesakit wanita.

Runi Khatun, 26, terdahulu dalam keadaan lemah dan kurus ketika dikejarkan ke hospital pada 16 Julai lalu apabila muntah setiap kali makan.

Ketika dibedah, doktor mengeluarkan 60 utas rantai, 80 bentuk anting-anting, 46 keping duit syilling, 8 loket, 11 anting-anting hidung, 4 kunci, 5 rantai kaki dan satu jam muka dari perut pesakit.

Barang Kemas dalam perut
X-Ray Barang Kemas dalam perut mangsa 

Menurut ibunya, dia mula menyedari barang kemasnya hilang di rumah tetapi tidak menyangka kesemua barang kemas itu ditelan anak perempuannya itu.

Tambahnya, Runi mendapat duit syilling itu dari kedai abangnya dan apabila ditanya mengenai kehilangan duit syilling itu, dia akan menangis.

Doktor Siddharta Biswas berkata, "Pesakit terlalu lemah dan kurus ketika dibawa ke hospital. Keadaan dia sangat kritikal dan memerlukan sekurang-sekurangnya lima botol darah.

5kg barang kemas

"Dia tidak mampu untuk makan dan kami terpaksa rujuk dia ke bahagian nutrisi untuk menstabilkan keadaannya dalam tempoh seminggu sebelum dapat dibedah.

"Kalau pesakit dibedah awal, risiko pesakit mati adalah tinggi," katanya.

Dalam pembedahan yang berlangsung selama satu jam 15 minit, doktor berjaya mengeluarkan sebarang bendasing dari perut pesakit. Keadaan Runi kini stabil.

Jual Beli Emas Harga Kilang KLIK DISINI


Harga emas naik setelah China mengenakan kadar Import Amerika Serikat

Harga emas naik setelah China mengenakan kadar Import Amerika Serikat

Harga emas naik lebih dari 1 persen yang direkotkan pada hari ini setelah China menaikan kadar Import dari Amerika Serikat, dianggarkan jumlah kadar import bernilai $60 Billion yang akan dimulakan pada 01 june 2019. konflik perdagangan antara dua ekonomi terbesar dunia tersebut tidak baik semenjak kebelakangan ini.
Risiko geopolitik sedang meningkat diatara duabelah pihak, ekonomi dan Dolar US mula melemah perlahan-lahan. Inilah faktor-faktor yang mejadikan harga emas naik saat ini  -menurut Pakar Komoniti di RJO Futures.

Harga emas spot naik 0.9% keapda $1,297.10 Ounce, rekot kenaikan tertinggi emas pada 11 April adalah $1,299.49, sedangkang harga emas kasar naik kepada $1,297.80 Ounce. Kenaikan begitu ketara dalam pertengah bulan May ini kalau dilihat dalam Grafik XAU/USD berukut ini. Pair tersebut melonjak naik hingga 1.18 peratus kepada $1,300.81, tertinggi sejak lebih dari satu bulan lalu.

Harga Emas May 2019

Tindakan China Melambungkan Harga Emas

Malam ini, China memang ingin mengumumkan hasratnya menaikan kadar import terhadap produk-produk AS senilai $60 bilion, yang sebelumnya sudah dikenai cukai import 5% dan 10%. Kadar akan dinaikkan menjadi 10%, 20%, dan 25% mulai 01 June 2019. Langkah tersebut terpaksa diambil untuk menghadapi desakan yang terus dilakukan Amerika Serikat.

China tidak menghiraukan ancaman Trump agar tidak membalas. Menurut Kementerian Keuangan China, pihaknya akan terus berjuang agar kepentingan negaranya tak dicemari. Namun demikian, China mengatakan bahwa mereka masih membuka peluang untuk renegosiasi.

Menurut pakar Emas Jongkong dan perdagangan derivatif di BMO, Tai Wong, kenaikan bermula selepas pengumuman kebijakan balasan China tidak semata-mata terjadi karena melonjaknya sentimen pasaran terhadap Harga emas. "Emas sempat merundum di awal, tetapi pengumuman kenaikan kadar import oleh China harga pasaran mula berubah... Sehingga, hal ini membangkitkan aksi beli spekulasi berdasarkan penurunan saham dan yield obligasi, dengan break teknikal di level atas (harga emas) yang menambah momentum," ujar Tai Wong.

 Jual/Beli Emas Harga Kilang Hompage

Goldman meramalkan harga emas naik paling tinggi sejak 2013

Goldman meramalkan harga emas naik paling tinggi sejak 2013

Harga emas
Goldman Sachs Group Inc. mengetuai satu peti suara yang menggembirakan pelabur emas.

Penganalisis bank yang diketuai oleh Jeffrey Currie meramalkan harga emas bahawa lebih 12 bulan logam emas akan naik ke $ 1,425 satu ons - tahap yang tidak dilihat dalam lebih daripada lima tahun. Bullion (emas) telah mendapat manfaat sebagai peningkatan ketegangan geopolitik bagi pembelian bank pusat, manakala kebimbangan kemelesetan ekonomi membantu meningkatkan permintaan daripada pelabur yang mencari "aset pertahanan," kata mereka.


Dana yang diperdagangkan bertukar-tukar mata wang diperluaskan, dengan pegangan naik ke tahap tertinggi sejak Mei. Pada Comex, niaga hadapan naik 11 peratus kepada $ 1,291.70 pada hari Jumaat, dari yang rendah pada bulan Ogos.

Kepentingan spekulatif dalam isyarat emas pelabur tidak hanya menutup taruhan penurunan tetapi juga menambah posisi kenaikan harga, kata Suki Cooper, penganalisis di Standard Chartered, dalam nota.

Emas juga mendapat rangsangan daripada spekulasi yang semakin meningkat, Rizab Persekutuan boleh berhenti seketika dalam menaikkan kos pinjaman, meningkatkan daya tarikan logam tanpa faedah.

"Kami menjangkakan tawaran selamat, dan sedikit lebih rendah, sifat lindung nilai inflasi emas, untuk terus menjadi pemacu utama harga logam pada 2019, yang disokong oleh kebangkitan semula permintaan fizikal," penganalisis Cantor Fitzgerald yang diketuai oleh Mike Kozak berkata dalam laporan.

Emas dan perak "kelihatan baik pada tahun 2019", menggariskan penunjuk berpotensi positif yang "harus memandu kes kenaikkan" untuk kedua-dua logam "dan akibatnya, ekuiti berkaitan juga." - Sumber; Bloomberg

Dapatkan harga BuyBack di HomePage